WHO Mengakui Ada Kesalahan dalam Menghadapi Corona

PrimaBerita – Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) mengakui ada kesalahan dalam penilaian risiko virus mematikan China pada Senin, 27 Januari 2020. Kesalahan ini ditemukan dalam catatan kaki pada laporan hari Kamis, Jumat, dan Sabtu lalu. WHO menilai bahwa risiko global akibat virus corona di China tergolong sedang.

Sedangkan pada Minggu malam, dalam laporan situasi, badan PBB yang berbasis di Jenewa tersebut mengatakan bahwa risiko yang disebabkan virus corona sangat tinggi di China, tinggi di tingkat regional, dan tinggi di tingkat global.

Baca juga: Hindari Risiko Penyakit Jantung dengan 7 Makanan Sehat Ini

Koreksi

Namun, koreksi penilaian risiko global bukan berarti keadaan darurat kesehatan internasional telah diumumkan.

Pada hari Kamis, WHO berhenti menyatakan virus corona baru sebagai “darurat kesehatan masyarakat” yang menjadi perhatian internasional. Itu merupakan suatu penunjukan langka yang hanya digunakan untuk wabah terburuk yang akan memicu tindakan global.

Virus corona jenis baru ini pertama kali diidentifikasi di kota Wuhan, China, pada 31 Desember, yang telah menginfeksi lebih dari 4.193 orang di seluruh dunia. Dilansir dari ScienceAlert (28/1/2020), terhitung sebanyak 106 orang meninggal dunia di China.

WHO Mengakui Ada Kesalahan

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus sedang mengunjungi China minggu ini untuk membahas cara-cara mengatasi wabah. Menurut dia, darurat kesehatan masyarakat atau penunjukan langka tersebut dapat diubah setiap saat.

Ia juga menegaskan, WHO kini telah menilai bahwa risiko dari wabah virus jenis baru tersebut sangat tinggi di China, regional, dan global. Kategori yang digunakan WHO untuk mengevaluasi risiko global mencakup tingkat keparahan, penyebaran, dan kapasitas untuk mengatasinya.

Susunan kata yang tepat

Kritikus telah beberapa kali mengkritik susunan kata dan pendekatan yang dilakukan oleh WHO terhadap kasus wabah. Penggunaan istilah yang lambat atau terlalu terburu-buru pertama kali digunakan untuk pandemi flu babi H1N1 2009 yang mematikan.

Selama wabah itu, WHO dikritik karena memicu kepanikan untuk membeli vaksin dengan pengumuman bahwa tahun itu wabah telah mencapai proporsi pandemik.

WHO juga mendapat kritik keras karena mengecilkan parahnya epidemi Ebola yang menghancurkan tiga negara Afrika Barat, dan mengklaim lebih dari 11.300 jiwa pada saat itu.

Add a Comment