Loading...
Sepak Bola

Tiga Kunci Kemenangan Indonesia atas Singapura di SEA Games

PrimaberitaTimnas Indonesia U-23 berhasil meraih dua kemenangan beruntun usai mengalahkan Singapura 2-0 pada laga kedua Grup B SEA Games 2019 di Stadion Rizal Memorial, Manila, Filipina, Kamis (28/11). Berikut tiga kunci kemenangan Indonesia di laga tersebut.

Waktu yang dibutuhkan Tim Garuda Muda untuk bisa membobol gawang Singapura hingga 63 menit.  Hal ini tidak lepas dari permainan agresif dan disiplin yang ditunjukkan the Young Lions.

Baca juga : Liga Champions : Daftar Delapan Tim Lolos Ke Babak 16 Besar

Loading...

Pemain pengganti Osvaldo Haay memecahkan kebuntuan lewat gol pada menit ke-63. Sebelas menit berselang, pemain Persebaya Surabaya itu jadi kreator untuk gol Asnawi Mangkualam.

Kemenangan dua gol tanpa balas itu membuat Indonesia kembali ke posisi kedua klasemen sementara. Skuat asuhan Indra Sjafri hanya kalah selisih gol dari Vietnam yang kukuh di puncak klasemen.

Ada tiga faktor kunci kemenangan Indonesia akhirnya bisa mengatasi perlawanan Singapura. Berikut daftarnya:
1. Kontribusi Besar Osvaldo

Cedera yang dialami Muhammad Rafli jadi ‘berkah’ tersendiri bagi Indonesia. Keluarnya pemain Arema FC itu di pertengahan babak pertama membuat Osvaldo dimasukkan Indra Sjafri.

Masuknya Osvaldo membuat lini serang Indonesia lebih tajam, khususnya di babak kedua. Mantan pemain Persipura Jayapura itu pun bisa mencetak gol pada menit ke-63.

Bukan hanya mencetak gol, Osvaldo bisa berganti peran sebagai pelayan untuk Asnawi. Aksi individu Osvaldo diakhiri dengan umpan matang ke Asnawi yang dengan tenang menceploskan bola ke gawang Singapura.

2. Perubahan Taktik Indra Sjafri

Kejelian Indra Sjafri dalam membaca permainan patut diacungi jempol. Mantan pelatih Bali United itu bisa dengan cepat beradaptasi dengan situasi permainan yang tidak berjalan baik.

Di babak pertama, permainan Indonesia tidak berkembang karena permainan ngotot dan disiplin yang diperlihatkan anak asuh Fandi Ahmad. Peran Egy Maulana Vikri dan Saddil Ramdani juga bisa dimatikan oleh bek sayap lawan.

Di babak kedua, Indra melakukan perubahan perubahan taktik dengan menukar posisi Egy dan Saddil. Perubahan itu terbukti membuat permainan Indonesia lebih berbahaya.

Egy bahkan sempat dapat satu peluang saat bermain di pos sayap kiri. Sedangkan Saddil beberapa kali menebar ancaman dari sisi kanan penyerangan dengan kecepatan dan keberaniannya melakukan penetrasi.

Masuknya Rachmat Irianto menggantikan Evan Dimas juga sukses memberikan keseimbangan untuk lini tengah tim Garuda Muda.

3. Peran Krusial Nadeo

Kiper Indonesia Nadeo Argawinata kembali jadi salah satu bintang kemenangan di laga ini. Di saat Indonesia tampil tidak maksimal di babak pertama, Nadeo dengan ketenangannya bisa membuat gawang Indonesia tetap aman.

Baca juga : Pemain Timnas Indonesia Tidak Sengaja Makan Daging Babi Di Filipina

Egy bahkan sempat dapat satu peluang saat bermain di pos sayap kiri. Sedangkan Saddil beberapa kali menebar ancaman dari sisi kanan penyerangan dengan kecepatan dan keberaniannya melakukan penetrasi.

Masuknya Rachmat Irianto menggantikan Evan Dimas juga sukses memberikan keseimbangan untuk lini tengah tim Garuda Muda.

Penampilan apik ini melanjutkan rapor bagus Nadeo saat menghadapi Thailand di laga sebelumnya.